Kamis, 17 Mei 2018

Marhaban Yaa Ramadhan...



Selamat datang Bulan Ramadhan...Bulan penuh berkah dan ampunan...

Semoga kita diberi kesempatan untuk dapat memaksimalkan ibadah dan amal sholih di Bulan Ramadhan ini... Insyaa Allah...Aamiin...
Marhaban ya Ramadhan...

Bismillah
Saya ingin sedikit menuliskan target saya tentang belajar Alqur'an di Bulan Ramadhan ini, agar dapat menjadi penyemangat saya pribadi. Bukan untuk niat pamer atau apa. Karena saya hanyalah seorang fakir ilmu yang penuh dengan dosa dan khilaf. Namun agar saya bisa konsisten dan membesarkan tekad, agar bulan Ramadhan ini tidak berlalu dengan sia-sia.
Semoga Allah Subhanahuwata'ala meridhoi.. Aamiin

1. Mengkhatamkan 30 juz Alqur'an
2. Menghafalkan surat2 di juz 30. Walau masih sangat pemula untuk menghafal, Bismillah akan  berusaha :). List target masih 3 surat ini.. :D
 - Surat Abasa
 - Surat At Takwir
 - Surat Al Infithar
3. Berusaha rutin muroja'ah buku ilmu tajwid dan Gharib.
4. Fokus belajar memahami Alqur'an dari terjemahan dan tafsir minimal 1 minggu sekali.

Bismillah.. Semangat!!

Selasa, 15 Mei 2018

Hidup yang Bagaimana?

Aku sadar hidup ini singkat.
Aku tahu bumi sudah semakin tua,
Waktu tak akan pernah bisa terulang.

Sering aku menangis karena sesuatu hal yang... mungkin hanya di pikiranku saja
Hidupku memang bukan hidup yang luar biasa.
Waktuku banyak kusia-siakan
Aku banyak tidur
Ibadah tak maksimal
Kenakalan selalu terjadi
Bekerja, banyak kesalahan juga

Aku tertawa pahit
Hidup yang bagaimana?

Hei, walau seperti ini aku punya lebih dari 50 impian
Walau impian terbesarku bukan tentang dunia
Tapi ada banyak hal sebenarnya yang ingin aku raih
Tapi, tak ada yang dapat kubagi
Sesuatu itu...
Keinginan itu...

Ketika air mataku jatuh
Pernah kulihat diri di cermin usang
Ya Allah..

Disana....
Aku melihat diriku
Sungguh tak berharga

Hijrah katamu?
kamu merasa sudah berhijrah?
Sama sekali belum

Aku tertawa sambil menangis
memperbaiki diri memang susah
apalagi jika kau tak pernah bisa istiqomah

Hidup yang bagaimana?
Cepat tentukan!
sebelum kau hilang dari peredaran
tak ada yang akan ingat engkau lagi
hanya akan jadi kenangan biasa
sekejap, lalu hilang

Lalu, apakah kau merasa dikenal penduduk langit?
Hahaha...
sungguh memalukan
Kau bahkan tak dikenal dimanapun

Hanya sebongkah hati busuk
Yang masih banyak sombong
yang selalu ternodai kemalasan, kemunafikan

Jadi, kau sebenarnya mau apa?

Hidup yang bagaimana?
Hanya kau yang tau wahai hati
Hanya kau yang harus berusaha

-----------------------------------------------------
Ya Allah...
Mohon bimbing hambaMu ini
Mohon beri waktu...

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِى عَلَى دِينِكَ
“Ya muqollibal quluub tsabbit qolbi ‘alaa diinik (Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu).”

Aamiin Allahumma Aamiin

Jumat, 13 April 2018

PENYAKIT KUCING : SELAPUT MATA PELINDUNG YANG NAIK

Asssalamualaikum...

Benar kata beberapa literatur yang pernah saya baca mengenai public speaking, bahwa salah satu kiat agar kita percaya diri saat berbicara di depan orang banyak yaitu kita harus paham luar dalam akan materinya. Semakin kita memahami apa yang akan kita sampaikan, maka kita akan bisa menguasai keadaan dan merasa enjoy dalam memaparkan materi. Sama halnya dengan menulis, kali ini saya ingin berbagi sedikit pengalaman, tentang penyakit yang dialami kucing saya, yang mana saya adalah termasuk perawat amatir baginya.

Mungkin jika teman-teman ada yang mengenal saya di dunia sesungguhnya, pasti tahu saya memiliki satu saudara hewan yaitu kucing saya 1 ekor (hanya boleh satu!) yang sudah menemani saya mulai blog ini dibuat. Yaps, kucing lokal tabby yang bernama Unyit itu pernah saya ulas di artikel tahun 2010 ini.

Rabu, 11 April 2018

CERITA SANG MANGGA TUA

Sebuah cerpen buatan saya beberapa tahun lalu, walau banyak kekurangan disana sini, belum baik (dan terlalu panjang!) namun semoga berkenan dibaca sebagai sedikit hiburan. Ambil sisi positifnya, buang yang negatif yes.. Oiya, walau saya sebenarnya malu memajang cerpen ini, setidaknya jika ada yang benar-benar peduli dengan kesalahan dan kekurangan cerpen ini, dapat memberikan komentar atau saran. Jazakumullah Khair..


CERITA SANG MANGGA TUA
oleh A. Dewi



Hari menjelang malam. Sayup-sayup terdengar adzan berkumandang. Menghiasi keremangan senja yang berwarna jingga. Burung-burung agaknya sudah kembali ke sarang. Hanya tinggal jangkrik dan sederet hewan malam yang bangun, tampak siaga, dan memulai perburuan. Aku tetap di sini, berdiri tegak, bagai mandor yang mengawasi. Diantara padi-padi merunduk yang mulai tak terlihat termakan gelap. Bersanding dengan gemericik air sungai kecil yang mulai terdengar syahdu melengkapi  nada-nada malam.
Sudah lama sekali aku disini. Puluhan tahun sepertinya. Takdir Tuhanlah yang membuatku bisa bertahan sampai saat ini. Semua saudaraku sudah tak tampak rupanya. Tapi aku yakin mereka disana bahagia, karena bisa terbebas dari kehidupan yang nampak mulai kejam.

Sabtu, 24 Maret 2018

Negatif thinking berkepanjangan

Baiklah, saya sedang dalam mood untuk menulis sesuatu. Alhamdulillah waktu dan kesempatan mendukung. Sebenarnya sebelum tulisan ini dibuat, beberapa kali saya sempat menulis, beberapa kali pula tulisan itu mandek dan hanya menjadi draft pendek yang masih sayang jika saya hapus. Itulah saya, saya bisa tiba-tiba menemukan ide, tapi sama sekali tak bisa untuk mengeksekusi dengan baik.

Ah, kenapa hal ini selalu menjalari kehidupan saya. Liat kan, dari 1 paragraf tulisan saya diatas, kelihatan banget kan bagaimana negatifnya saya. Apalagi dalam kehidupan nyata saya. Saya adalah salah satu orang yang paling rendah diri. Karena saya merasa memiliki banyak sekali kekurangan. Dan saya yakini itu fakta, bukan semata hanya perasaan saya sendiri.

Tidak bisa. Kata-kata itu sering sekali muncul dalam kehidupan saya. Entahlah. Sampai saat ini saya masih belum bisa menyembuhkannya. Satu lagi, keluhan. Saya masih sangat suka mengeluh... Ya Allah maafkan saya.

Seseorang yang sering menjadi tempat saya berceritapun, tak kuasa tergelak, dan gemas. Astaghfirullah... "Apa hasilnya kamu berusaha belajar mendekatkan diri pada Sang Pencipta jika kamu masih saja banyak berprasangka buruk. Ayolah, berusahalah untuk tidak banyak mengeluh, ucapkanlah kata-kata baik. Selain itu, lebih baik diam. Kamu seperti terlihat baik, tetapi pahalamu sudah hilang berterbangan karena kamu sering mengungkit dan mengeluh. Dan jika kamu menganggap dirimu rendah, itu sama saja kau tidak bersyukur dan bahkan memandang rendah ciptaan Allah. Kita tidak boleh berburuk sangka kepada Allah. Setiap insan bergulat dengan kehidupannya dan semua orang memiliki ujiannya sendiri. Tentu saja ujian tersebut tidak akan lebih berat dari kemampuannya. Kita harus selalu berpikir positif." Akhirnya beberapa kata bijak muncul kembali darinya.

Aku hanya bisa diam merapatkan gigi. Sudahlah, saya tidak akan menyanggah atau berkomentar karena pasti kata-kata negatif lagi yang muncul.

Sepertinya saya harus benar-benar harus mulai merubah diri saya dari awal. saya tidak mau menyalahkan siapapun, karena yang bermasalah adalah diri saya sendiri. Dan yang bisa merubahnya sedikit demi sedikit tentu adalah diri saya juga.


لاَ يَمُوتَنَّ أَحَدُكُمْ إِلاَّ وَهُوَ يُحْسِنُ بِاللَّهِ الظَّنَّ  ( رواه مسلم، رقم  2877 )
 “Janganlah salah satu di antara kalian meninggal dunia kecuali dia berprasangka baik kepada Allah.” (HR. Muslim, 2877)

Sabtu, 03 Februari 2018

TANAMAN BUNGA YANG MUDAH DITANAM

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ


Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh...

Alhamdulillah...
Semoga sahabat semua diberikan kesehatan dan keberkahan.. aamiin..
Akhir-akhir ini di kota saya Banyuwangi, hujan hampir setiap hari turun. Turunnya mulai dari malam, bergeser ke pagi, lalu mundur ke siang hingga sore. Suasana setiap harinya cenderung dingin dan mendung. tapi alhamdulillah, harus selalu disyukuri atas nikmat yang Allah berikan karena masih banyak saudara-saudara di tempat lain yang sangat menantikan hujan.

Salah satu kegiatan saya yang baru muncul kembali awal tahun ini, setelah lama terkubur karena kemalasan, adalah berkebun. sebenarnya saya tidak memiliki halaman yang luas, namun masih cukup untuk dapat sedikit di tanami beberapa tanaman. walau sayangnya rumah saya itu ternyata, tanahnya bukan tanah yang subur, karena dulu bekas bangunan lain, jadinya sudah banyak berbeton dan berbata. tapi saya masih bisa mencari beberapa bagian yang bisa ditanami. Alhamdulillah. mungkin lain kali saya akan lebih banyak menggunakan pot.

karena saat ini musim hujan, dan untuk memulai hobi baru saya yaitu berkebun, saya cenderung mencari tanaman yang mudah tumbuh, dan mudah bertahan hidup. Pilihan saya jatuh pada beberapa tanaman hias yang berbunga indah. Setelah melalui beberapa sesi bertanya pada sekitar, melakukan pencarian di internet, hingga meminta bibit pada saudara dan tetangga, berikut ini saya share 4 jenis tanaman bunga yang mudah ditanam, serta mudah ditemui di sekitar kita. Bahkan kerennya juga, keempatnya memiliki warna warna yang sangat indah.

1. Bunga Tapak dara
Nama binomial : Catharanthus roseus
Nama lain : kembang tembaga (sunda), sindapor (Sulawesi)